Ugti…ti..qus

kartun-lucu-tikus-dihukum-2PERANG AMA TIKUS!
Huah…hyaaahh… ukh…ukhti…ukh..ti…kuuuusss…(jebruuak, bunyi dapur yang dengan spontan dibanting teman saya). Itulah jeritan teman saya waktu disamperin tikus saat dia lagi asik masak di dapur asrama. Satu asrama udah dendam ama hewan kecil, dekil, item dengan tubuh korengan dan bulu gak rata itu. Sampai-sampai di depan pintu kamar dikasih peringatan keras buat antisipasi tu jerri, salah satunya kayak gini: “Pliisss tutup pintu atau sampean tak Carok1!, tertanda Tikus Bushter.” Kayak gtu bisa terjadi karena belajar dari pengalaman salah seorang penghuni asrama yang pernah dicium plus digigit tikus waktu anaknya tidur di kamar pek jempol kakinya berdarah (Nih drakula milenium kalee). Saat itu salah satu teman asrama sekonyong-konyong ngasih sokongan sambil teriak-teriak “Pokoknya kita harus merdeka dari jajahan tikus GOT keparat itu, ini gak boleh dibiarin dan harus dirapatin (rembuk maksudnya) titik.”
***
Ah hasil rapat malah mojokin saya yang dari desa buat basmi tu hewan, katanya saya tu punya bakat terpendam buat cincang tu hewan (dasar anak2 nyebelin, sok kekotakan deh). Akhirnya uji coba pembasmian cara pertama pakek jebakan kurungan. Dicoba satu hari dengan umpan kepala ikan bandeng, gak ngaruh. Dikasih ikan asin juga nihil hasilnya, dalam batin saya ngumpat sinis “Nih tikus ikut kuliah dimana Ya? kok gak da yang kliatan Goblok, apa saya harus pakek umpan uang, ya mungkin ja tu tikus da kena infiltrasi kapitalis dalam otaknya. Semoga tidak.”
Saya merenung lagi, memutar otak gimana caranya tu tikus jerah dan klo perlu nyembah-nyembah kaki saya sambil ngomong”Ampyun saya kapok deh raind, saya gak bakal nyuri tempe and tahu kamu lagi deh..suwer janji deh aku janji” saya tersenyum dan manggut-mangut. Selang beberapa waktu saya dapet ide yang lumayan manjur. Langsung saja saya beli satu pack silet cukur kumis merek Gol* dan cari kayu sepanjang lebar pintu kamar mandi dan dapur. Habis itu saya tempelin silet-silet tadi di permukaan kayu, trus di taruh di depan pintu dapur and toilet dengan harapan ketika nanti komunitas tikus lagi Hang-Out tau shoping ke dapur dan nglewatin tu kayu maka tu tikus bakal terluka, tersayat-sayat tubuhnya..ha..ha..ha nih cara mang sadis ya!
Uji coba dimulai. Warning kepada seluruh penghuni asrama untuk berhati-hati bila ingin ke kamar mandi or ke dapur untuk liat2 jebakan biar gak jadi senjata makan tuan…uuuooookkeeeyy! tunggu dulu takutnya nanti pas tu tikus dah terkoyak tubuhnya trus lari2 dan darahnya kececeran and kita yang repot buat bersihin donk.. akhirnya saya pun beli Lem/Perekat Tikus buat ditaruh di depan jebakan, biar ntar tikusnya lengket abis kena sayat. Semua udah terpasang, dan tinggal tunggu hasil.
Pagi itu Sorak-sorai dari teman-teman yang puas liat tikus mati terkapar di papan kayu berlem khusus itu. “ciiihhuuii kacian deh loh..kacian deh loh”. Saya mencoba ngebayangin gimana tu tikus dapet kejebak. Tikus mulai meluncur menuju supermarket asrama sambil ngira klo dia ntar bakal dapet nyemil mie instan trus cicipin tahu and tempe, tapi tiba-tiba di tengah jalan srit..srit..clekit…clekit..njupp..njupp. gak nyangka ke empat kaki mereka dah kepotong-potong, kumis mereka dah bersih kecukur lalu njuuup..njuup nyungsep ke lem di permukaan papan. Ya kami menang dan proklamasi atas penjajahan tikuspun dapat kami teriakkan.
***
PEMBELAAN UNTUK TIKUS DAN PENGHINAAN BUAT KORUPTOR
Entah kenapa setiap kali orang ngumpat tentang koruptor selalu aja di ilustrasikan ama tikus. Gak level BGT GTL. Jelas2 lebih mulia tikus dari pada koruptor. Dua2nya sama2 nyuri, tapi tikus Got kan gak punya akal sedangkan koruptor jelas punya akal. Digunain kemana aja tu akal koruptor kok sampai tega-teganya nyuri uang orang. Dengan akal tadi harusnya koruptor mikir donk ne cara tu nyakitin/rugiin orang apa gak? Koruptor gunain otaknya buat ngakalin sistem. Berarti dia menunjukkan cara cerdas yang tanpa terikat suatu aturan/moral. Cara semacam itu adalah cara cerdasnya tikus. Klo manusia ternyata meniru cara hewan yang tidak ngindahin aturan, maka sekarang siapa yang berada diderajat kemuliaan? Pokoknya dalam hal ini saya ngebela tikus deh dari pada koruptor. Jadi sejijik-jijiknya tikus di asrama saya lebih jijik lagi nglihat koruptor. Nuajis!

PEMBELAAN BUAT KORUPTOR
Yakinlah Sumpah! Saya kasian banget ama koruptor jaman sekarang! Ya karena mereka dianiaya secara tidak bertanggung jawab.
(Loh kok bisa bilang dianiaya? Padahal kebayakan dari mereka klo di penjara malah dapet layanan khusus kayak Tomi Suharto. Harusnya mereka dipenjara lebih lama and kejam lagi donk!)
ah saya tidak sepakat klo dipenjara, klo dipenjara saya justru merasa iba jadi mereka harus dikeluarkan dari penjara, dan yang paling penting dipotong tangannya! Dengan dipotong tangannya dia akan bebas dan merdeka. Karena hukum potong tangan itu adalah perintah Allah SWT. Jadi ya hukum potong tanganlah yang diterima disisi Allah bukan hukuman penjara! Klo hukumannya gak sesuai dengan tuntunan rasul apa itu bukan sebuah penganiayaan. Bahkan dengan hukuman yang gak sesuai dengan tuntunan rasul maka hukuman tadi gak bakal menghapus dosa si penjahat/koruptor, sehingga di akhirat kelak koruptor sekarang bakal di hukum lagi, karena hukuman penjara gak berfungsi sebagai penghapus dosa. Kasian ya para koruptor, sekarang dipenjara eh malah penjara tadi sia-sia baginya karena kelak bakal di siksa lagi di akhirat.
“Intruksi Raind!”
“Ya Silahkan”
“Maaf gw ini orang non-Islam, jadi gw gak paham dengan penjelasan kamu Raind tentang hubungan antara penjara dan akhirat. Yang gw pahami hakikat hukuman itu adalah memberikan efek jerah. Dan dalam pandangan gw antara penjara dan potong tangan sama-sama memiliki esensi menjadikan orang “Jerah”. Klo sama-sama memberikan efek jerah kenapa kita tidak memilih yang lebih memanusiakan manusia yakni dengan hukuman penjara?”
Saya diam sejenak dan agak merasa bersalah karena saya tidak mendahulukan argumen saya ketika memaparkan materi, ah gak pa2 lah sekarang akan saya coba menjawab pertanyaan beliau dengan argumentatif.
“Oh ya pak maaf, saya gak tau klo disini ada yang berbeda agama. Nah gini pak, coba bapak fikir efek seperti apa yang diberikan penjara bagi seorang pencuri kelas kakap2? Penjara memberikan efek pengasingan kepada seseorang dan pembatasan aktifitas keseharian daripada tersangka sehingga tersangka merasa tertekan dan akan merasa jerah dalam kurung waktu yang ditentukan. Ah apa bener nich kenyataannya kayak gituch? Sejak-kapan kita paham klo penjara tu tempat pengasingan? Yang ada penjara adalah tempat Power Fusion, tempat para brandalan berkumpul. Ya tempat yang merupakan gardunya energi negatif. Jadi sekali masuk kesana bukan sebuah pencerahan namun akan terjadi pencemaran dari teman-teman seprofesi yang lain. Dan besar kemungkinan pula akan terjadi pewarisan SKILL dari nenek moyangnya penjara yang udah lihai dalam beraksi dilapangan, its mean that brandalan bertemu dengan brandalan maka yang muncul adalah brandalan profesional.”
“eh maaf lagi, klo gtu gw usulin aja penjaranya para Tikus Berdasi tu di lamain ja waktunya, klo waktu di penjara lama kan mreka gak bakal praktekin skillnya yang udah ditularin, dan tu skill bakal hilang karena dah lama gak di coba. Trus ditambahin dengan agenda kayak ceramah keagamaan biar unsur negatifnya tu juga bisa sirna. Dan yang gak kalah penting para petugasnya harus serius dan bener2 teguh hatinya waktu jalanin tugas biar gak mudah kena suap”
“Maaf jangan samain tikus ma koruptor, kasihan tikusnya! oke coba mari kita berfikir dengan memposisikan diri kita sebagai para pengelolah penjara. Klo waktunya dilamain or diperpanjang apa anggaran negara ini gak terkuras dengan ngurusi penjahat, pencuri dan brandalan yang lain, bukankah utang kita dah nyekik tiap leher bayi yang baru lahir. Coba deh bayangin kita harus ngurus makan mereka, kita butuh banyak petugas yang bersihin tempat tidur mreka, butuh anggaran juga buat NYEDOT WC penjara, belum lagi klo tahanan tu sakit diare. Iya klo Cuma satu orang yang kena diare, klo yang lainnya tertular lantas brapa uang yang harus negara kluarin buat sembuhin para nara pidana? Dengan fasilitas yang gratis kayak gtuh saya bakal suruh smua mahasiswa yang nganggur biar tinggal di penjara cz mreka gak perlu ngesot2 di jalanan, tinggal duduk n bekerja seadanya trus makan gratis. Tapi jangan deh cz saya jadi bertanya gimana klo para nara pidana tu ingin nglampiasin nafsu seksualnya? Para brandalan gak bakal trima klo Cuma sekedar ONANI mreka bakal tusuk-tusukan alias SODOMIIEE sedaaap..ihh amit-amit jabang bayi deh”
“ceramah memang suatu alternatif jalan pencerahan, tapi tu ibaratnya kayak bulan ramadhan yang liburin para PSK dan ngislamin IKLAN di TeVe, tapi ketika bulan mulia itu sirna maka mesin kemaksiatan pun kembali berputar dengan kencang. Artinya tu solusi yang gak banyak efeknya, cz energi negatif disana bener2 membadai. Dengan kondisi negatif itu pula saya semakin takut klo para petugas yang hatinya teguh bakal luluh, buktinya udah ada beberapa penjara dijadiin gudang ekstasi dan SArapan BUbur (sabu2) nah kok bisa seperti itu? kemana petugasnya. ikut jadi panitiakah?”.
Klo sama-sama serius ngejalanin hukumannya kenapa kita gak pakek ja hukum islam potong tangan. Bukankah tu biayanya murah gak pakek melihara tersangka, praktis dan lebih memberikan efek positif jerah bagi tersangka. Dia gak Cuma kena hukum fisik namun juga mental yang di hukum oleh masyarakat. Dan hukuman seperti itu bakal nylamatin orang yang lain dengan menjadikan setiap warga berfikir berkali2 buat nglakuin pencurian. Karena hukuman tadi bener2 gak bisa di jadiin sandiwara sebagai mana yang terjadi di proses hukum penjara saat itu, ini dan nanti. Potong tangan memang solusi yang cerdas, canggih bahkan lebih canggih dari pada cara saya MEMBABAT para TIKUS di ASRAMA. Gimana sodara-sodara, kalian sepakat bukan dengan aturan islam ini? Toh aturan ini gak ngrubah keyakinan dan agama kalian. Ini aturan praktis yang jenius.
“saya sepakat!” jawab semuanya serentak. “tapi” seseorang mencela dan mengheningkan suasana. Gimana dengan tikus yang anda bantai habis2an di asrama? Bukankah itu penganiayaan? Toh juga gak bakal berikan efek jerah bagi sang tikus, karena tikus gak mungkin dapat berfikir?”
“Begini ya mas..kami satu asrama juga punya naluri mempertahankan diri, dan itu sangat alamiah. Palagi tu tikus2 nyebelin banget bikin onar n najis asrama kami dengan bertamasya di asrama2 kita sambil ninggalin jejak2 air comberan di lantai. Kami perlu keamanan biar tikus2 tu juga gak gigit kami waktu tidur. Jadi kami Cuma mengondisikan tempat kami agar nyaman dan aman. Klo perlu ketika kami tahu tikus dijalan bakal rame2 kami kejar dengan mesrah kayak di film india setelah ketangkap kami belai dengan sandal sampek mampus. ini kan juga pencegahan.”
“Apalagi Rasul Saw udah berikan lampu hijau buat ngebunuh hewan penggangu semacam tikus yang di asrama tadi3. ah betapa indahnya islam sampek masalah tikus aja dikasih solusi? Semoga banyak orang menyadari sistem islam sebagai solusi dan bermanfaat bagi umat manusia, lebih-lebih sebagai suatu kewajiban untuk menerapkannya sebagai konsekuensi dari mentaati perintah-Nya.

NB:
1) Carok adalah bahasa khas dari teman madura saya, yang berarti membunuh dengan alat sabit panjang, senjata khas madura
2) Pencuri kelas kakap menurut islam adalah jika mengambil sebesar seperempat dinar atau lebih. Dan jika demikian maka hukumannya adalah dipotong tangannya. Dari ‘Aisyah bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Tidak boleh dipotong tangan seorang pencuri, kecuali sebesar seperempat dinar atau lebih.” Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut riwayat Muslim.
3) Dari ‘Aisyah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Ada lima binatang yang semuanya jahat, yang boleh dibunuh baik di tanah halal maupun haram, yaitu: kalajengking, burung elang, burung gagak, tikus dan anjing galak.” Muttafaq Alaihi.

6 thoughts on “Ugti…ti..qus

  1. Okeh… bagus, gua suka ilustrasi antara tikus dan koruptor. Memang dah, tuh tikus guedhe banget yang suka mondar-mandir di asrama.
    Salah sendiri, pasti si Raind JOROK. Ingat gak lagunya Melisa, “Banyak tikus dirumahku…uuu… Gara-gara KAMU (red.Raind)… malas bersoh-bersih” Nah lo… kena!

  2. Ha3..Iya, gara2 yang nulis jorok X ya makanya ukhtii…kuusnya betah hang out ma kongkow di Asramanya!!Wakakaka:P

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s