BNS (Batu Night Spectacular) and Creative Action II

bnsSatu minggu yang lalu saya dan Yusuf berada di tempat yang mirip ama Jatim Parknya Malang. Mirip karena fasilitasnya hampir sama, secara umum tu fasilitas memanjakan pengunjung dengan areal carnival, bioskop 4 dimensi, sirkuit balap untuk gokart, rotris, drag race, rumah hantu lampion garden, pasar malam, rumah kaca, rumah stress dan banyak lainnya. Bedanya tu tempat bukanya malem hari yakne mulai pukul 16.00 WIB hingga 24.00 WIB, Pada akhir pekan dan hari libur buka lebih lama mulai jam 12.00 WIB sampai jam 24.00 WIB. Tu tempat namanya BNS (Batu Night Spectacular) yang lokasinya di Batu Malang tapi Qt suka julukin tu tempat dengan mengganti huruf S nya menjadi Secular, jadi Batu Night Secular. Biar jelas klo tu tempat mang misahin antara aturan agama ma aktivitas di sana. Yang dateng kesanya gak beda jauh ma dandanan para Artis. Ya tau sendirilah gimana remaja yang murah banget jual bahunya dengan pake Tank Top, ngobral pahanya dengan pake’ celana adiknya pokoknya Parah.
BNS-rmhkacaKenapa Qt kok bisa sampai disana, padahal Qt eneg dan tu bertentangan dengan idialisme dalam diri Qt. Ya karena ini termasuk UJIAN AKHIR SEMESTER (UAS) di Luar Kampus. Jadi satu kelas numplek bleg (jadi satu buat datang) di tu tempat. Setelah Fikiran Qt bergulat untuk menentukan ikut masuk pa gak ke tu tempat akhirnya saya ma Yusuf putuskan untuk masuk lokasi. Dengan catatan Qt harus tetap pegang idialisme Qt sebagai seorang pemberontak sekularisme dan gak bleh terbawa arus. Akhirnya masuk juga dan mulai mengamati jenis-jenis permainan yang ada. Setelah sedikit analisis tempat saya pun kembali berdiskusi dengan Yusuf buat nentuin gimana tugas UASnya dan aksi pemberontakan atas kemaksiatan yang ada di sana.
“Suf gimana nih aksi kita?”
“Iya Sid kita sekarang harus bisa kombinasikan tugas nulis laporan infestigasi dan tindakan kita untuk kacaukan kejahiliahan di sini”
“Iya trus caranya gimana? Klo Qt masuk kebioskop n bikin ulah sepertinya sulit Suf. Lagian masuknya mahal euy. Emm klo seingatku tadi yang lumayan murah tu di Rumah Hantu Suf, Cuma 8 ribu. Gimana klo kita masuk sana ja? Cobak bayangin tu Rumah gelap banget n suasananya mendukung buat lakuin hal-hal yang gak beres nurut syara’. Klo cowok ma cewek masuk tu tempat, so yang banyak ruginya jelas cewek Suf. Fikir deh klo cewek lagi ketakutan liat hantu pasti konsentrasinya bakal ke tu hantu, trus teriak-teriak sambil cari perlindungan. Nah yang cowok mesti keenakan donk bisa manfaatin kelengahan ceweknya, mungkin ja mreka bisa Grepe-Grepe (Raba-Raba). Gimana, kesana ja ya?”
BNS-Cinema4D“Iya Sid, masuk akal juga penjelasan loe! Hmm yang jelas dua2 rugi Sid, kan sama2 dosanya. Oke deh Q ikut ma ide gila Loe, lagian di sana Qt bisa dapet berita infestigasi tentang aktifitas muda-mudi yang masuk ke Rumah Lampion itu. Klo usulQ caranya Gini Suf (bla bla bla prememory)”
“Sip mantap cara Loe! Ntar Qt juga bisa Gne (ble blu bli prememory)”
***
petunjuk arah“Sesuai rencana Qt, loe diem disini dlu ya Suf. Saya tak masuk duluan ke ne Rumah”
Saya masuk duluan dengan cloter saya yang terdiri dari 5 orang. Diantara 5 orang tadi cuman saya yang gak gandeng cewek! (Backsound I’m single and very Happy). Benar dugaan saya di sana para kaum adam pada cari untung Golek Bati tok! Dan sayapun gak tinggal diam, walaupun aksi saya ini masih termasuk survei yang dah kita rapatin tadi tapi saya tetap sisipkan survei ini dengan aksi pembrontakan kecil (karena survey, harusnya sy Cuma ngamatin ja). Dalam hati saya berdoa moga ne berhasil dan ketika hantu mulai muncul dengan suaranya yang menggema saya langsung teriak “Huaaa Mbak Lari..Ayo Lari Mbak kayaknya di belakang ada pocong beneran…A’KKK (pakek Ain ya)” sayangnya mreka lari Cuma setengah jalan doang habis tu saya dilabrak “Hoe dasar PENAKUT mana gak ada gitu hantunya, Huh Nyebelin”. Dalam hati saya ketawa kecut “Iya saya takut mbak, saya takut klo mbak terlalu lama jadi korban Grepe2 cowok mbak, toh saya gak bohong. Saya kan tadi teriak ‘kayaknya’ ngak langsung ‘ada hantu’, ya kan?”
Saya lanjutin rencana kedua. Sebelum keluar, Satu sandal jepit sengaja saya tinggal di dalam Rumah hantu tersebut. Ya biar ntar ada alasan buat masuk lagi. Saat berada di pintu loket saya bilang ke penjaga ”Mbak, sandal jepit saya ketinggalan di dalem, tadi saya lari2 dan gak brani balik lagi, boleh kan saya masuk lagi?”. Mbak penjaga langsung jawab “Ha ha, ya udah masuk lagi sana”. “Tapi saya gak brani Mbak klo sendirian, klo saya ajak teman gimana? Cuma satu anak kok mbak? Ya mbak ya?” rengek saya pakek wajah ngenes. “Ya udah, tapi ntar yang kloter kedua ya?”. “Oke Mbak Trims ya?”dan sayapun menjemput Yusuf yang sedang nunggu di luar.
“Suf rencana awal Qt Berhasil, Ntar kita beraksi di ruang tengah ja, Cz di ruang depan hantunya gak terlalu serem! Klo di ruang tengah Qt bisa kejar mreka sampek mreka kluar. Semakin cepat mreka kluar dari tu rumah kita semakin sukses. Jadi kamu ntar bagian hantu yang ngejar mereka, nah aku yang pura2 teriak ketakutan untuk suruh mereka lari sekenceng2nya. Pokoknya target kita yang cewek, klo yang cewek dah kluar brarti kita menang! Ayo langsung ja praktek udah ditunggu penjaganya Suf”
“Bentar Sid, gimana Q bisa serem? Masak ntar Q Cuma pakek sarung warna hijau di tas ku sih? Kan kurang mantep seremnya?”
“Gag usah kawatir suf, ntar kita pinjem kostum Hantu yang dipakai Robot Hantu yang ada di dalam tu rumah. Pasti serem! Udah pokoknya beres deh, ayo buruan! Lagian wajah kamu dah serem kok..ha ha”
***
ghostYusuf udah cakep dengan kostum yang saya pinjem (lebih tepatnya saya Palak) dari baju dua Robot Pocong di ruang terahir. Kami berdua berdoa dlu sebelum aksi dimulai. Dan saatnya memompa andrenalin dengan tindakan kreatif kita. Yusuf menunggu di ruang tengah, sedangkan saya berjalan di belakang kelompok yang baru masuk setelah saya bersembunyi di pintu depan. Baru di ruang pertama pasangan muda-mudi dah banyak yang nyleneh tingkah lakunya. Pakek peluk2 segala, akhirnya saya berinisiatif sendiri. Sambil ngikutin mreka sampek ruang tengah, saya coba bikin ulah dengan teriak sekeras2nya waktu Robot2 hantu itu muncul. “A’a’a’a’kkkk” pokoknya pakek nada Do=C’ sontak rombongan menoleh ke saya sambil bilang “Mas jangan keras2 donk klo teriak”. Saya malah senang ditegur kayak gitu. Berarti saya berhasil mengalihkan perhatian mereka dari gak sadar jadi sadar, huh kapok luh gak jadi mesrah-mesrahan di sini hwe hwe.
Nah kli ini giliran Yusuf yang berperan jadi pocong yang gerak & ngejar mreka. Ruang tengah mulai di masuki ama kloter ke dua. Pintu ruang tengah tertutup sendiri lalu Robot hantu mulai bangkit dari peti matinya. Beriringan dengan suara hantu yang muncul saya berteriak lagi. “Hyaaaaa, Ya Allah kayak Pocong..Pocong..di belakang, lariii mbak..Larii” Shock terapi saya berhasil bikin mreka spontan untuk lari sambil menengok kebelakang dan lihat acting Yusuf yang lompat lompat maju. Respon mreka juga bisa seru “Pocong…A’a’a’a’ Pocong Beneran…lari..Yank ayo lariii. Yang jelas ceweknya pada kabur duluan dan tiap kli mereka lewatin ruangan selanjutnya secara otomatis robot yang kena sensor badan mereka bergerak dan bersuara, ya terang ja hal tersebut bikin lari mereka tambah ngebut. Andrenalin yang terlanjur mereka pompa semakin mendorong mereka untuk lebih cepat lari menuju pintu keluar, kebetulan untuk jalan ke pintu keluar Cuma satu arah sehingga mereka dapet keluar dengan cepat. Aksi kami gak Cuma sekali, tapi berkali-kali ini, karena sandal saya bener2 hilang. Mungkin udah kena tendang Mbak2 yang tadi lari tunggang langgang kli..he he, maaf ya Mbak!
Setelah waktu menunjukkan pukul 21.00 Wib Hp Yusuf berdering dan terkirimkan satu sms dari rombongan kelas kami. Akhirnya kita bersyukur dah bisa keluar dari rumah hantu tadi dan juga keluar dari kawasan BNS. Sebelum keluar saya mampir dulu ke pusat informasi yang biasa dibuat untuk memanggil orang. “Mbak saya boleh gak nitip pesan?” lalu mbaknya langsung menjawab “Iya silahkan ditulis disini”. “Ngak mbak saya pengen ngomong langsung, tenang Mbak saya biasa bicara halus kok waktu ngasih materi (dalam hati bilang: kajian)”. “Tapi janji ya ngak aneh2 bicaranya, klo sampai bikin onar saya panggilkan satpam”. “Oke mbak”. Saya agak grogi juga bicara pakek bahasa Formal “Kepada pengunjung BNS yang telah menggunakan fasilitas Rumah Hantu atau Lampion Garden, Kami selaku hantu jadi-jadian memohon maaf atas tindakan yang kami perbuat, dan untuk selanjutnya kami berharap anda dalam kondisi sadar!karena kesempatan bisa disalah gunakan! Maka Waspadalah! Waspadalah!”.
Saya lirik mbak yang jaga, eh ternyata bliaunya cemberut. Wah jangan-jangan saya dipanggilin satpam. Dan saya langsung kabur sambil teriak “Makasih mbak ya!”. Tapi dia malah teriak “Satpam tolong satpam”. “Waduh mateng aq!” dan sayapun lari sekenceng-kencengnya. (Abdurrasyiid)

5 thoughts on “BNS (Batu Night Spectacular) and Creative Action II

  1. One question:
    Did you really do that??

    Healah, SId Sid iku mau Abdurasyiid tho?? Tak pikir Sid Vicious..ha3
    Sek talah, sing sijine iku sopo?? eh, salah pertanyaane sakjane antum tu jadi yg siapa se?? Q bingooong..

  2. to make your move: aku mang misterius ya…wak ka ka ka
    to begundal: he he itu foto jambret di blog orang…sayang saya gak sempet foto2 ma hantu disana..he he..takut hantunya pada kabur kli ya.

  3. ahahaha…aq yg di malang bertahun2 aja gak pernah ke BNS, ntar deh nunggu suami biar bs grepe-grepe dg aman (kok vulgar sih kata2q, baru nyadar :D)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s