Compang-Camping pedidikan saat ini, saatnya Islam memberikan solusi

jo maen sengap cakjo maen sengap cak

Suatu pgi di suatu desa bernafaslah seorang bayi lalu tumbuh hingga menjadi bocah Yg siap untuk duduk di bangku SD.”Tari bangun Tar! udah jam 6 tuh.”teriak ibunya. “Bentar mak tanggung nih lagi mimpi ktemu doraemon”.teriaknya acuh. Dengan nada ‘do=g’ ibunya teriak”ayo bangun sana! Mau jadi apa kamu nanti, klo gak sekolah??.”yaaa emak, padahal enak lo ktemu emon bisa minta uang buat bli gulali”.gerutu tari sambil masuk k.mandi. “kamu tu dah di bela-belain ngutang tetangga biar bisa masuk SD Pertiwi (konon bekas SDx toming tse, pokoknya keren bin mewah deh) kok malah ndoweh ae..
***
“anak-anak jangan lupa klo nanti sudah tiba di rumah, bilang ibunya klo tiap senin nabung minimal 5000 ya! buat biaya les”. Tegas guru kelasnya. Dalam hatinya tari membatin “sumbanganya jangan mahal dan keseringan, kasihan deh mak end bapakku”. (cerita ini hanyalah fiktif belaka, apabila ada kesamaan nama dan cerita berarti anda termasuk korban Sistem Demokrasi saat ini)
1. Persepsi-Persepsi Yang salah.
Para pemirsah, dari cerita diatas Qt setidaknya mempunyai gambaran bahwa masyarakat saat ini dah terdoktrin bahwa sekolah adalah “Jalan Tol” tercepat buat perpindahan strata sosial dari kelas bawah menuju kelas menengah dan keatas (kayak ucapan maknya Tari “Mau jadi apa kamu nanti, klo gak sekolah??. ). Bahasa lainnya tuh sekolah mampu memperbaiki masa depan Qt. Ya seolah olah tujuan dari pendidikan saat ni mang buat cari kebanggaan dg adanya gelar dan yg paling utama yakni buat cari pekerjaan tok. karena skull (sekolah) tu dianggap “pintu ajaib” kesuksesan masa depan, ortu2 Qt maksa2in Qt buat masuk sekolah favorit, meskipun tu sekolah mahal bnget, krn Mreka berpikir klo pendidikan tu harus mahal..dan Yg mahal tu lah Yg berkualitas. Dan saking pengennya masa depan berubah dengan sekolah, sampek2 (maaf ya..) ada loh ortu Yg lewat “jalan belakang”(nyogok pihak sekolah) segala, biar anaknya ditrima di tu skull.. tapi setelah putra/i dibiayai dg memeras kreringat dan membanting tulang ternyata mereka malah menambah daftar panjang penganguran terdidik.
2. Krisis Moral Pada Pendidikan Saat ini
Ketika Qt lihat dari beberapa sisipun Pend.Qt saat ni da nunjukin cela krisisnya. Pertama adanya krisis Kejujuran : Enaknya ni negara di umapatin apa Ya, Klo ada guru ma keluguannya n kjujurannya di dzalimi dan diperhentikan secara sepihak? Tu nasib tragis dialami ma beberapa Guru yg tergabung dlm Komunitas Air Mata Guru (KAMG). Krn keberaniannya menguak kebocoran UN 07, anggota KAMG g’ mlah dpet ucapan trimakasih, tp justru sbaliknya 18 pngawas, 17 guru, dan seorang KEPSEK dminta MENGUNDURKAN DIRI (agus wibowo, 2008:41). Ya itulah demokrasi, minoritas akan senantiasa tertindas walaupun itu benar, karena tolok ukurnya adalah suara terbanyak. Kedua adanya Premanisme, msih inget kan ma kasus kematian Cliff Muntu, Praja Tingkat II, IPDN Yg di aniaya ma sepuluh seniornya (2/04/2007). Tu kjadian seblumnya juga dah terjadi pada praja Wahyu Hidayat yg tewas ditangan seniornya (waktu tu msih STPDN). Ah gak jauh2 deh.. gimana proses OSPEK or PKKMB kalian? udah ngarasa kan klo waktu tu da skat antara Senior ma Junior, lalu berlangsung deh budaya kolonialisme..tapi dasar MABA ya nurut ja kayak bebek (maaf deh klo tersinggung ma perkataan tadi, nih terapi buat klian biar selalu OpenMind). Krisis kteladanan, ya guru or dosen seharusnya menjadi model ideal Yg secara visual bisa dijadikan keteladaan oleh siswa or mahasiswannya, baik tu model cara berpikirnya maupun pola sikapnya. Sehingga gak NATO(No Action Talk Only) yg hanya tranfer ilmu ja tapi juga sbg peraga dari sikapx Yg mulia. Bukane malah sbg contoh yg terhina seperti salah satu guru di SMP lamongan, yg nyuruh muridnya buat layanin nafsunya waktu di tenda (JaWa pos 20/12/08).
3. Rusaknya Pendidikan Non formal(keluarga dan Masyarakat)
Oh ya pernah denger gak penelitian Di Jepang, Dr. Masaru Emoto dari Universitas Yokohama Yg neliti tentang prilaku air. waktu tu bliau neliti Air murni dari mata air di pulau Honshu dengan membacakan kata “arigato” (terimakasih dalam bahasa jepang) di dalam botol air tersebut. Kristal membentuk sangat indah. Lalu di coba dengan menghadapkan tulisan huruf Jepang,”Arigato”. Kristal membentuk dengan keindahan Yg sama. Percobaan terus dilakukan. Diputarkan musik simponi Mozart, kristal muncul berbentuk bunga. Ketika Musik heavy metal di perdengarkan, kristal hancur. Selanjutnya di tunjukkan kata “setan” dalam bahasa Jepang. Kristal berbentuk buruk. (udah ya critanya, ntar baca ndiri di ”The Hidden Message in Water”). Skrng coba bayangin tubuh Qt yg hidup nih 75% terdiri dari air. Otak 74.5% air, Darah 82% air. Tulang Yg keras pun mengandung 22% air. nah klo tu tubuh yg terdiri dari air, hidup di lingkungan kluarga Yg memberikan pesan buruk dan gak terikat ma Aturan Allah swt apa jadinya prilaku Qt? bgitu juga dg media massa yg dah jdi bagian dr hidup Qt, gak heran deh secara gak langsung Qt dapet pendidikan non formal dari sana Yg secara gak sadar pula pandangan hidup Qt berkiblat kesono. Iya klo media Massa (TV misalnya) tu nuangin tayangan bergizi bgi otak dan kepribadian islam yg mulia. Nah klo yg Qt plototi tu exploitasi sex, kekerasan, budaya konsumerisme dan hedonisme (cinta duniawi), feminisme dll pa gak Keruh bin jebol ni akhlak manusia? Ya meskipun Qt punya iman dan pendirian Yg teguh, Qt g bleh lupa klo Qt bukan malaikat Yg gak pernah lelah & slalu naik imannya. Suatu saat Qt jg bisa kena dampak buruk tu media. Dan buktinya bisa liat di lingkungan Qt Yg mulai ngekor ma kbudayaan negative barat. Jadi pendidikan non formal Qt kyak kluarga n Masyarakat dah banyak Yg gak sehat lg tuh.
4. Penjajahan Melalui UU BHP
Sobat2 perhatiin gak akhir2 nih mahasiswa banyak bget yg turun jalan buat nyuarain protes mereka ma Pemerintah jg DPR (Dewan Penghianat Rakyat), (pa..enggak, Gak tau lihat brita yo? Males baca Koran jg kn?). sohib2 Qt tu lagi Protes UU BHP. BHP tu Badan Hukum Pendidikan yg nyelenggarain pend.formal : dari TK–Prguruan Tggi. Tak jelasin dikit ja ya soal ni UU BHP dan dampak negatifnya, ntar klo lum slesai Qt Slesain nek blakang. Sebenernya ni tuh bentuk penjajahan di bidang pendidikan secara sopan dan rapi. Pada pasal 41 ayat 6 disebutkan bahwa Pemerintah bersama-sama dengan BHPP menanggung paling sedikit seperdua (1/2) biaya operasional, pada BHPP Yg menyelenggarakan pendidikan tinggi”. (BHPP tu BHP yg didirikan Pemerintah). Nah dari tu pasal Qt bisa analisis klo pemerintah coba2 ngurangin perannya dalam urusin Pendidikan, dg cara bagi dana ma masyarakatnya. Jdi masyarakat jg nanggung bebannya pemerintah. Padahal pendidikan tuh tanggung jwab pemerintah (lah kata konstitusinya gtu eh) lah kok malah dikurangin perannya lebih2 dana lgi yg dikurangin. Dari tu pasal juga gak dijelasin ketentuan yg ngatur konstribusi pendanaan antara pemerintah ma BHPP. Its mean that bisa jadi karena gak da pengaturan yg nentuin maka dana yg di brikan pemerintah lebih sedikit dari dana yg dibebanin ke BHPP. Gimanah gak protes, katanya pemerintah nyerdasin bangsa nyatanya malah ngatur buat bebanin Qt. di pasal 41 ayat 9 dijelasin biaya penyelenggaraan pendidikan Yg ditanggung seluruh peserta didik dalam pendanaan pendidikan tinggi paling banyak sepertiga(1/3) dari biaya operasional. Emang sih kyaknya Qt dilindungin, Cuma dg bayar 1/3 dr biaya operasional tapi coba Qt mikir klo misal BHPP tau BHP dapet dana dari aset perguruan tinggi ( PT ) sih brarti masih da bantuan,kayak nek unesa da lapangan polygon, trus air minum unesa. Tapi klo gak dapet gmn coba? 1/3 jadi bengkak kan? Tu masih PT yg bisa jual aset, nah klo yg SMA, SMP, SD pa lgi Tk apa yg bisa mereka jual? Gak bnyak kn?. Ujung2nya biaya pend. Jdi mahal di semua kalangan. So orang miskin gak bleh pinter. Nah ni kjanggalan lg, klo 1/3 ditanggung peserta didik trus (1/2) ditanggung Pmrintah & BHPP, pertanyaannya 1/6 biaya sopo sing nanggung? Dasar UU gak Jelas.
Nih ada yg lebih lucu lg, di pasal 57 dijlasin, klo misal BHP ntar Pailiit maka BHP dibubarkan. Biadab bukan?, jdi ni pendidikan dah kayak Perusahaan, bisa rugi lalu bubar. Masak pendidikan disamain ma perusahaan? Klo perusahaan gak masalah bubar, tapi iki pendidikan cak. Goblok berjamaah mau? Q gak deh. Di bab ketenagaan juga gtu. Dijlasin klo guru, dosen (tenaga pengajar baik PNS tau Non PNS) tuh bukan pegawai tetap, karena harus teken kontrak ma pihak BHP. Brarti tenaga kerjanya bisa di bilang musiman. Gak salah klo di media tu da guru yg demo dan Ketua Federasi Guru Independent Indonesia yakni suparman juga jengkel (jawapos 23/12/08). Hwe2 gmna dosen Unesa..tak enteni aksi Panjenengan. Trus Bem2 Unesa kok Mlempem ngunuh. (wes ah..sbenernya gak habis2 lawong pasale 50 lbih kok)
5. Pendidikan di Indonesia masih berorientasi pada nilai Angka
Tak crita sdikit, waktu masuk Unesa Q Tanya ma temen2, rek nilai UANmu brapa? Ada yg jawab 29, 28, 27 pokoknya jarang Yg 22 deh. Hbis tu setelah proses perkuliaan berlangsung (gak ngenyek nih) njeketek anaknya biasa2 ja. Gak njamin klo nilai bgus tu kualitas atas. Dengan standart angka kyak gtu seolah2 indonesia pengen pamer klo dengan standart nilai tinggi so kualitas pendidikan juga akan naik. Padahal kualitas tidak identik dengan kuantitas, dan klo pun pengen tau kualitas harusnya konsentrasi pd pengawasan proses pembelajaran bukan malah kelulusan dan tdknya ditentuin Cuma 3-4 hari. Kasihan bukan hnya pda muridnya yg kena tekanan psikologis, guru & sekolah jg sama, mengapa? Krn udah jadi budaya untuk 100% lulus, bahkan da jg anggapan klo gak lulus ma dengan kiamat (Hiiii…ngeri deh) dg tekanan kayak gtu jalan Yg di tempuhpun bisa jadi penuh kecurangan (wah pengalaman nih..gak jg sih..tapi skrng dah gak pernah..takut dosa) lantas klo dah gtu pa bedanya ujian kemampuan ma pembohongan public. Gak adil juga lo klo kemampuan satu sama lain disetarakan dengan angka. Dnger2 stndart UN dah naik lg y? ;’(
6. Nasib malang Umar Bakri
Kata pak winarno surakhmad (2007) dlm ngambarin pahlawan tnpa tanda jasa; “harus hidup sebulan dg gajih sehari” ngenes gtu..!slain ksejahteraan guru yg diremehin, guru jg jadi malpraktek kebijakan pemerintah. Pemberlakuan KTSP (kurikulum satuan tingkat pend) kontra bget ma adanya UN. KTSP ngarahnya pd kemandirian dengan desentralisasi pend. Sedangkan UN lebih bersifat sentralistik. Harusnya klo da KTSP mending UN gak Usah. Namanya pemerintah ngotot pkei UN, jadinya guru lg yng jadi Korbannya. Gimana gak coba? Satu sisi guru nerapin KTSP sesuai karakteristik institusi Pendidikannya sisi lain harus capai target standart UN. Klo guru Gagal citranya dianggap buruk..Huhhh dasar KTSP (Kurikulum Tidak Siap Pakai)
7. Menengok pada islam
Duh dari tadi kok Cuma kritik Ja ya! Tenang pren Qt g perlu sok pinter cari solusi, karena otak ni terbatas dan juga lemah. Lalu? Ya karena 1400 th Yg lalu semua solusi dari masalah kehidupan udah di kabarkan pada Qt. yups islam lah solusinya. Islam gak ngenal jaman, justru jamanlah yg harus knal islam. Islam gak nerangin Qt makan pakek sendok kek, garpu, pisau tau daun pisang kek, tapi islam ngatur makanan tu halal tau haram. Intinya Yg diatur ma islam tu bukan jamannya tapi manusianya. Jadi sangat relevan klo Qt ngunakan islam dimanapun dan kapanpun. Lantas gimana system Pendidikan islam? Ok. Qt coba uraikan satu2 ya poinnya.
8. Aqidah islam sebagai landasan Pendidikan
Pren pernah lihat kn bayi yg baru lahir? Habis lahir ayahnya ngapain Hayo? Yo bner pren, ayahnya melagukan Adzan nek dekat telinga si imut tu. Oke dari sana Qt dah punya gambaran klo pelajaran pertama kli waktu Qt pertama nek dunia adalah ngenal Allah SWT dan Rasul SAW. Betapa pentingnya tu pelajaran ampek harus ndengerin Adzan sblm dengerin Yg lain. Trus klo Qt udah Gede atau orang Yg mau masuk islam kata apa coba Yg harus diucapin? Betul tuh..syahadat bukan. Knapa klo Qt ujian masih nyontek? Knapa da guru yg sampek ngasih bocorin UAN? Knapa kok ada senior nganiaya maba? Knapa kok ada guru perkosa murid? Ya Karena Qt gak da rasa takut ma Allah SWT. Coba klo dari kecil sampek besar ditanemin takut dan cinta ma Allah SWT pasti control dari tiap individu bisa maksiamal. Dari situlah Negara kudu netapin klo landasan system pendidikannya adalah AQIDAH ISLAM. So seluruh mata pelajaran dan metode penyampeannya dari TK, SD, SMP, SMA dan PT gak bleh nyimpang dari Aqidah islam tersebut.
9. Aqidah islam melingkupi seluruh aspek kehidupan
Perlu diinget klo aqidah islam gak Cuma nyangkut iman, sholat, zakat dan ibadah ritual lainnya. Tapi juga melingkupi Ekonomi islam, politik islam, pendidikan islam, social islam dan peraturan public lainnya. Lah trus Yg non-muslim gman? Untuk masalah keyakinan mreka dibebasin, bahkan waktu prose pend. Mreka gak di paksa buat memelukk islam. Iya tapi knpa kok aqidah islam bukan aqidah non islam? Ya krn Cuma islam tok Yg punya aturan komplit dari ibadah ritual pek sistem2 yg ngatur kehidupan, klo Yg non islam kan Cuma ibadah ritual ja. Jadi bagi non muslim gak masalah cz gak da sangkut pautnya ma keyakinan mereka. Palagi tu aturan bukan buatan manusia tapi made in Allah SWT sang pencipta manusia dan alam raya.
10. Tujuan Pendidikan = Kepribadian islam
Tujuan Sistem Pendidikan islam pun jelas, tujuannya bukan buat cari gelar, cari kerja tau buat nigkatin status social seseorang. Tapi tujuannya yakni membentuk manusia berkepribadian islam. Kepribadian islam tuh apabila seseorang punya pola pikir dan pola sikap islami, ktilka tu orang hadapin masalah maka ia senantiasa menggunakan pengetahuaan islamnya buat nyikapin dan nanggapin tu masalah, apakah hal tersebut di larang atau di perintahkan oleh islam, pola pikir sperti itulah yg disebut pola pikir islami. Sedangkan pola sikap islami adalah perbuatan nyata seseorang dalam memenuhi kebutuhan hidupnya atas dasar aturan islam. Dengan kepribadian islam itulah orang akan mampu menghadapi dan menyelesaikan permasalahan kehidupan dengan benar dan tepat. Itulah Yg diajarkan islam pada 1400 th silam dalam mendidik para sahabat Rasul SAW.
11. Jepang pun mengakui tujuan pendidikan islam
Coba sekarang Qt lihat apa tujuan dari Negara maju. Jepang dalam mendidik SDMnya. Mereka berkata bahwa secara umum, pendidikan di jepang bertujuan untuk mengembangkan kepribadian secara penuh dengan berupaya keras membangun manusia Yg sehat pikiran badan dan badan, Yg mencintai kebenaran dan keadilan, menghormati perseorangan, menghargai kerja, mempunyai rasa tanggungjawab Yg dalam dan memiliki semangat independent SbG pembangunan Negara dan masyarakat Yg damai (research and statistic planning division, ministry of education, science, sport and culture of japan 2000). Gimana esensinya sama kan, ada pola pikir dan pola sikapnya, jepang ja secara gak langsung ngakuin konsep islam, sayangnya doi gak gunain islam sbg standart. Jadi klo prustasi ya bunuh diri. Klo semua berkepribadian islam mungkin orang gak berpikir klo cari kerja tu harus bersaing untuk saling menjatuhkan tapi harus saling kerjasama dan menguntungkan.
12. Sistem Pend. Islam, gak beroientasi pada nilai angka
Dalam islam gak ada Yg namanya keberhasilan tuh di lihat dari nilai angka, entah itu untuk kelulusan tau kayak sertifikasi guru. Seorang tuh dikatain lulus klo dirinya dah nguasai ilmu Yg dia pelajari. Ujiannya juga dilakukan secara lisan kpd guru kpd muridnya. Ijasa pun Cuma untuk penghargaan bukan angkanya Yg dijadiin acuan. Lagian kualitas gak bisa di tentuin ma angka. Justru dari system islam seperti inilah murid akan senantiasa memiliki niat untuk sungguh2 mencari ilmu untuk bisa di amalkan demi menggapai ridho Allah bukan malah digunakan untuk mencari nilai dan gelar sepanjang2nya seperti saat ini. Wal hasil fenomena nyontek dan kecurangan lainnya akan dengan sendirinya hilang, karena klo system nilai angka maka siswa cenderung tertekan dan berupaya untuk dapat nilai setinggi2nya dengan berbagai cara licik dan kotor.
13. Pembagian ilmu sains, teknologi dengan Tsaqofah
Dalam kitab al fathul kabir , diceritain klo Rasulullah pernah ngutus dua orang sahabatnya ke negeri Yaman guna mempelajari teknik pembuatan senjata Yg mutakhir ketika itu Yg disebut dabbabah sejenis tank Yg terdiri atas kayu tebal berlapis kulit dan tersusun dari roda-roda. Rasul memahami betul manfaat senjata itu u/ menerjang benteng lawan. Dari riwayat diatas Qt musti tau klo islam tu gak Gaptek, gak Lemot dan sangat canggih. Bila dibandingin saat ini, dunia pendidikan sekarang masih asik dg konsep2 epistimologis dan ontologis keilmuaan (hwe bahasanya agak ilmiah dikit) sementara mengabaikan perubahan Yg terjadi nek masyarakat. Beda ma system islam. Ilmu pengetahuan sains & teknologi dipelajari sesuai kebutuhan dan gak terikat ma jenjang pendidikan tertentu. Selain itu kembali lagi keatas, berkaitan ma Aqidah islam maka ilmu2 Tsaqofah islam kayak fiqh islam, bahasa arab, siroh nabawiyah dll tu wajib diajarkan mulai tingkat dasar pek tingkat PT. sobat2 juga bisa baca hasil didikan system pendidikan islam pada masa Kekhilafahan (pemerintahan Islam), ada Ibnu Sina, Ibnu Haitsam, Ibnu Khaldum, Ibnu Rusdy. Karya mereka pun di jadikan bahan rujukan ratusan tahun oleh bangsa eropa Yg waktu itu masih mengalami masa kegelapan. Disamping mereka pandai mereka juga berkedudukan SbG alim ulama.
14. Pembiayaan pendidikan islam yakni gratis atau murah Karena ditanggung oleh negara
Dalam system pendidikan islam tidak ada kata pendidikan itu mahal, bahkan dapat ditegaskan klo Pendidikan tu gratis buat semua kalangan. Kok bisa? Ya asalkan negeri2 islam kayak Indonesia ini mau nerapin system ekonomi islam. Dimana mata uang Yg digunakan adalah emas dan perak, atau klo gunain uang kertas juga harus ditunjang dengan emas dan perak dengan nilai Yg sama. Sehingga system ekonominya stabil gak tergantung ma DOLAR, selain itu juga harus memaksimalkan sumberdaya Alam Qt tanpa tergantung ma Asing. Kayak Freeport dan Blok cepu di bojonegoro harus di pegang ma Pemerintah bkan malah dibiarin dikeruk ma Amerika CS. Sehingga dengan tidak bergantung ma Asing Qt dapat mensejahterhkan guru, membuat fasilitas Yg lengkap untuk pendidikan Qt. SbGmana pada jaman Khalifah Al muntashir di kota Baghdad, khalifah sultan nurudin Muhammad zanky di damakus Yg memberikan fasilitas lengkap dan kesejahteraan bagi para pengajarnya.
15. Akar Masalah
Wal hasil masalah pendidikan saat ini bukanlah pokok permasalahan Yg sesungguhnya. Masalah pendidikan hanyalah masalah cabang. Karena pendidikan islam hanya mampu terlaksana apabila didukung dengan system islam Yg lain. Seperti untuk mengendalikan masyarakat dan keluarga pendidikan membutuhkan system social islam, dalam pendanaan juga membutuhkan system ekonomi islam. Sedangkan system2 tersebut hanya dapat diterapkan dalam Negara islam, yakni KHILAFAH ISLAMIYAH). Ya itulah permasalahan Pokonya, yakni tidak diterapkannya Aturan Allah dalam sebuah Kehidupan Negara.
16. Aturan Manusia Gak sakti
Wahai saudaraku, kerusakan demi kerusakan telah tampak akibat penerapan aturan manusia Yg memisahkan aturan Allah dari kehidupan. Dan perbuatan semacam itu akan menimbulkan kemarahan Allah sebagaimana dalam firman-Nya. Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta.” (Qs:Taahaa:20:124). Saatnya Qt tinggalkan aturan2 manusia Yg nyata2 gak sakti. Hanya syariah islamlah Yg sakti dan sempurna nih lihat janji Allah apabila Qt nerapin Hukum Allah secara Keseluruhan. Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya (Qs. Al-a’raf (7:96)
(menggagas kembali Konsep system pendidikan islam by HTI, selamatkan pendidikan tinggi Indonesia dari kapitalisasi dan liberalisasi by BKLDK, Materi dasar islam by Al-Azar press, malpraktek pendidikan by agus wibowo, peraturan hidup dalam islam by Taqiyuddin an Nabhani, analisis UU BHP by KM ITB)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s