17 AGUSTUS 1945

upacara benderaNama saya Ragil. Kenapa cobak saya dipanggil ragil? Katanya c saya tu RAdak GILa gtuh. Tapi emang c. teman SD saya yang bernama TAMI pun mengakui kalau saya emang radak gila. Soalnya dia iri ma tubuh saya yang saat itu dah tinggi melebihinya. Cz emang dia punya tubuh kecil. Ya iyalah namanya juga TAMI (WANITA MINI) Wakakaka. Sori Tam gak sengaja bukak bukak rahasia kmyu kok. Kamu tetap di HAT gak pake I ma akyu. Saya ingin cerita sebentar tentang kisah kita berdua waktu SD tadi. Ya mengenang jabatan yang kami sandang saat itu, yakni kita tergolong PAMI (Pasangan Mini). upacara bendera gombalGini bro..tau gak c hari ini(17 August 2009) adalah saat-saat yang saya benci dalam hidup saya. Oke-oke jangan protes dulu ya..saya tau kebanyakan orang menganggap klo this day is special day. Tapi cobak deh buka matamu lebar2 lalu plototing ne tulisan pek selesai baru kamu boleh maki-maki aku klo kamu tetep mencintai hari yang katanya dikeramatkan ini. Jadi begini codara-codara: waktu saya masih kelas 6 SD, saya sudah membenci hari 17an ini. Apa cobak yang saya benci saat itu dari hari ini. Yup, Anda Bener 100rupiah untuk anda!!! UPACARA!!! Gini alasannya. Waktu itu saya masih kelas 6 SD dan sudah mewakili menjadi pemimpin barisan dalam upacara 17an di kecamatan saya. Damn!!! Puanas men…ah bukannya saya cemen atau saya sok..sokan. ada yang nyemangati klo perjuagan nenek moyang kita tuh malah jauh lebih susah dari apa yang kita rasakan di bawah teriknya matahari saat ini. Saya jawab, ya jelas lah perjuagan mereka gak cama ama yang kita rasakan siang itu. Tapi saya berfikir lain. Saya malah melihat para pejabat yang duduk2an dibawah tenda sambil bercanda dan ngobrol seenaknya. Sedangkan saya yang masih kecil imoet2 harus dipanggang di bawah sang surya..lagi-lagi DAMN!!!(keren kan umpatan saya waktu saya SD). Lebih parahnya saya melihat ketidakadilan yang luar biasa di kecamatan itu. Pak camat yang rumah dinasnya di belakang lapangan. Eh malah pergi ke lapanganya pek naik mobil bagus segala dan dikawal yang bikin macet jalan raya. Padahal rumahnya di belakang cuy. Sunggu teganya dikau pak camat. Orang kamyu juga CAlon MATi aja kok gaya2 gtu. Lagian kenapa mreka yang katanya nyemangati saya buat ngrasain yang namanya perjuangan 45, malah berleha leha dan bermewah-mewah. DAMN!!!
Akhirnya saya putuskan sejak saat itu hingga dan saat ini saya tidak akan mengikuti yang namanya upacara. Berhenti sudah saya dari ritual sok-sokan yang bikin muka saya gosong n jerawat saya bertambah. Nah waktu semester kedua saya di kelas 6 SD. Sekolah mengeluarkan kebijakan lagi kepada kelas 6 untuk wajib mengikuti upacara. Namun dasar saya mang orangnya dikit krisis eh kritis saya langsung bikin ulah dalam detik-detik terahir menjelang pembacaan kebijakan tersebut. Saya mulai mencerahkan pemikiran si TAMI sebagai PAMI saya. (gak dosa kan, saya waktu itu masih cupu kok, sekarang ya gak lagi deh pacaran gituh, suwer deh). Saya lalu bikin konspirasi ma Tami. Biar ntar dia gak jadi ikut upacara. Biar gak gosong2 amat wajah tu anak (duh romantisnya..Preett). beginilah cerita yang terjadi di kelas kami 1 jam sebelum pak kepala sekolah mengumpulkan kami untuk membacakan kebijakannya.
Pak guru melontarkan pertanyaan kepada kami 1 jam sebelum sekolah kami bubar:
Pak Guru: Bela tanggal 2 Mei tu merupakan hari apa cobak?
Bela yang katanya BEolnya LAma akhrinya bisa juga ngejawab
Bela: hari Pendidikan nasional pak.
Pak Guru: Benar. 100 rupiah untuk kamu. (Dasar Peliiiittt, itu kata hati Bela waktu itu kali ya.. soalnya uang segitu gak bisa buat Bela Beol lama di wc umum..hi3)
Pak Guru: Kalau tanggal 17 agustus besok merupakan hari apa Tami?
Tami sambil lirik ke saya langsung saya kedipin matanya (ceileh, sekali lagi, gak pa2 kan dlu waktu saya gak ngerti hukum syara’ yang ngelarang buat pacaran, sekarang mah saya udah paham kok..jangan buruk sangka yee)
Tami: saya tahu pak, Hari Jumat kan!!
Pak Guru: iya tepatnya hari apa?
Tami: ohh.. Hari Jumat Kliwon Pak..
Pak Guru: Kurang Tepat..?!
Saya yang saat itu PAMI (pasangan Mininya Tami) langsung ngebela dia
Saya: yeee…bapak gimana sih..gak percaya amat ma Tami muridnya sendiri. Kalo besok tanggal 17 agustus tu hari jumat kliwon pak. Saya lengkapin deh. Hari Jumat Kliwon bulan Dulhijah tahun Gajah…suwer deh pak, neh liat sendiri tanggalan emak saya..
Pak Guru: TAAMIII….Raaaagggiiillll
Kami berdua: Baaaappaaaakkkk…
Pak Guru: Keluarrrrrrr
Kami Berdua: Hooorreee..Jawaban kita benar ya Pak? Wah bapak ini baik bgt deh ma kita mengijinkan kita pulang lebih dulu..
Selang beberapa saat kami yang saat itu berada di depan pintu, menoleh ke temen2 sekelas sambil ngatain:
“Teman2 kita pulang dulu ya…makanya kalian yang rajin belajarnya biar bisa pulang cepat kayak kita….”
Teman2 : Huuuuu pancen Geblek luh berdua!!
Pak Guru: Heee Kaliaaaan Beeerrrduaaa
Kami berdua: Kaaabbuuuurrr…
Alhamdulilla akhirnya konspirasi saya saat itu berhasil cuy..
Dan sampai saat ini saya selalu bikin konspirasi baru klo disuruh yang namanya UPACARA bendera.
Seiring berjalannya sang waktu pemahaman saya mulai banyak kemasukan garam (maksud saya sih banyak makan garam kehidupan gtuh, ya moga gak kenak usus lembek). Alasan saya meninggalkan lapangan mulai saya lengkapi hingga agak sempurna. Yup, hasilnya ketika melihat ritual upacara saya selalu menghindar mengikutinya. Klo pun ikut saya mah Cuma jadi tim medis yang cangkrok di belakang nunggu korban tu ritual busuk. Pemahaman saya mulai bertambah ketika saya tak pernah melihat yang namanya guru agama SMA saya gak ikut berdiri bareng2 ama guru lainnya yang lgi upacara. Beliau selalu berada di kantor atau Cuma take a walk nyamperin kita2 yang lagi jaga sebagai tim medis.
Diskusi saya mulai. “Pak tiga tahun saya di SMA ini kok gak pernah liat bapak nampang bareng ma guru lain yang ikut upacara ci pak?”
“Panas”jawabnya singkat.
“ah yang bener nih pak? Saya waktu SD saja alasan saya gak ikut gak gtu kok pak (sekilas saya kasih kekritisan saya tempo dulu ma Tami, btw saya ma tami dah pisah sekolah..entah dimana dikau Tami, ceileh..gombal2). Tanya saya agak jahil.
“baik, tapi ini gak sah di tularin ke anak lain ya!(maaf pak ne tak tulis malahan, tapi nama bapak saya segel deh)”
Saya mengganguk, lalu beliau melanjutkan “jawabannya adalah pertanyaan, bendera itu siapa? Apakah bendera adalah bagian dari agama? Gil berhalalah bendera jika kita harus hormat untuk dia! Kita mau niru nenek moyang kita? Padahal mereka saat itu yakni Indonesia waktu itu) belum ngeti dan paham banyak soal agama tauhid yang gak nyekutuhin Allah dengan sesuatu apapun. Klo kita upacara apa bedanya jaman yang modern sama jaman yang primitip yang hanya mengandalkan naluri beragama saja tanpa ada tuntunan yang jelas dari Allah SWT, yakni Qur’an. Nah klo yang seperti itu kamu dapat pahala atau dosa bila mengikuti ritual fandalisme tersebut?
Hening saya pun berfikir..benar apa yang dikatakan ma guru agama sma saya. Syrik itu namanya. Apalagi saya pernah melihat senior pramuka yang menghukum juniornya gara2 bendera merah putih jatuh ketanah atau kehujanan..DAMN!!!
Sewaktu kuliah saya malah men jadi2 menjadi pembenci upacara bendera..tapi terkadang saya juga takut akan ancaman bila gak ikut upacara bendera. Saya waktu itu masih terkategori maba. Disuruh ikut upacara gtuh. Walaupun saya terpaksa ikut upacara karena saya waktu itu merasa lemah sebagai seorang maba, namun tetap saja saya tidak mengangkat tangan kepada siapapun dan apapun untuk hormat. Dan sialnya aksi saya tersebut dipergoki oleh instrustur upacara. Lalu dikesempatannya dia berbicara di atas podium sempat menyinggung perbuatanq. Gini katanya “Hati saya rasanya sakit, bila melihat orang yang tidak hormat kepada sangsaka merah putih” lalu saya sahut dalam hati saya “oalah pak, klo hatinya sakit ya gak usah control upacara toh..tuh brarti pean bohong ya, atau gara2 upacara aja rela pek nahan hati yang sakit, ck ck ck!!”
Asiknya kuliah ku bisa membenturkan pemikiranku yang sudahku bangun sejak SD. Dan bener nich. Q ketemu ma kakak kelas yang agak nyleneh. Tu anak dah item, gak rapi bajunya trus pakek sepatu tambalan pula. Saya yakin tu anak bukan anak orang gak punya, liat ja dia punya sepeda motor yang satu minggu sekali ganti merk. Dia tu anak angkatan lama tapi ikut kuliah di fakultas bahasa. Sebelumya dia pernah kuliah di STPDN (Sekolah Tinggi Peracikan Djamu Nasional), katanya ci dia juga punya pengalaman yang sama dengan saya. Dikeluarkan karena benci ma upacara bendera. Sekarang dia udah semester akhir n mau nyandang gelar S.Pd tuh. (Sarjana Peracikan Djamu) wakakakaka.
Nama mas tadi tu mas Bege. Dipanggil gitu soalnya suka Beol-Gedhe-Gedhe..wakakaka. sori ya mas sengaja (lho?) saya cobak Tanya kenapa mas Bege bisa kukuh banget gak mau ikut upacara bendera pek rela dikeluarin dari STPDN. Dengan wajah garang dan berapi-api dia menjelaskan ke saya (untung saya pakek jas hujan, biasanya berapi-api kan panas, nah ini malah nyemburin air klo ngomong, alias nyemprot-nyemprot gitu mulutnya…hooek). Gini Gil..bla bla bla…wes pokoknya panjang lebar, habis ne ja q critain biar seru gtuh.
Nah pemahaman saya soal bendera merah putih dan upacara serta ilmu against nationalism semakin menjasat dalam aktifitas keseharian saya. Hingga akhirnya tibalah 17 agustus tuk kesekian kalinya. Saat itu saya memutuskan untuk mengikuti beberapa lomba di desa saya. Tiba saat saya ada dalam lomba panjat pinang. Sebelum naik ke pinangnya saya diberi sesuatu ibu saya. Diberi formula (kayak ilmuan aja), Katanya Gini ”ini jamu KUNO Gil”, ”apa itu jamu kuno buk?” bliau menjawab “Kuno itu KUasiatnya NOnjok” dalam hati saya tertawa nyengir..”hi3 mom q tu aneh aja ya, tapi saya tetep percayanya ya ke pertolongan Allah swt”. Hyaaakkkk aku pun menaiki pundak2 warga dibawah saya, setelah berjuang melawan licinnya pinang saya pun akhirnya sampek di puncak. Disana saya langsung ambil yang namanya Bendera Merah Putih. Lalu saya cabut dan saya lempar kebawah..wush..bendera tertiup angin dan masuk deh ke sungai..batin saya hip hip horay…sukses hancurin symbol nasionalisme.
Dengan begitu RT saya menjadi juara umum di kecamatan saya. Yuuhuu akhirnya sayalah yang maju untuk mengambil hadiah sekaligus berpidato di hadapan ribuan orang malam itu. Keren kan!!! Gak nyangka tapi mang sudah dalam rencana. Pidato saya mulai, “bapak-bapak sekalian saya sangat mencintai negeri ini, dan akan mempertahankannya hingga titik darah penghabisan. (semuanya tepuk pundak, Lho) tapi bukan berarti saya berpaham nasionalisme atau mengiyakan paham kebangsaan. Paham kebangsaan dan nasionalisme bagi saya adalah sebuah penyakit terselubung dalam dunia ini. Saudara-saudaraku dunia ini telah terwarnai dengan beragam bendera disetiap negaranya. Mereka mengaku ketika bisa menggunakan atau memiliki bendera di negeri mereka maka mereka akan bangga dengan kemerdekaan dan bendera yang menyertainya. Salah saudara-saudara!!! Salah. Klo kita sudah merdeka kenapa tiap pergantian presiden dan pascakemerdekaan kita tak pernah hidup makmur? yang kaya akan semakin kaya dan yang miskin akan terus miskin. Jika dulu kita kerja rodi dan kerja romusa maka sekarang pun warga kita tetap menjadi jongos di setiap perusahaan minyak, tambang, dan emas yang dikelolah asing dinegeri kita? Pertahanan Negara kita pun tetap dikontrol oleh asing. Perpolitikan kita semakin kotor dan banyak intervensi asing didalam perpolitikan kita. Bukankah dengan banyaknya hutang telah menunjukkan bahwa negeri kita ini sudah diperalat oleh lintah darat asing? Buktinya setiap undang2 kita mengarah berpihak ke Asing bukan ke rakyat. Cukup sudah nasionalilsme ini, Cukup saudara2. semakin banyak bendera yang berkibar dalam dunia ini maka kita umat manusia semakin tersekat-sekat dan terpisah. Sekat yang dibuat oleh nasionalisme mengakibatkan bangsa yang besar dan berkuasa layaknya amerika begitu mudah menindas kita secara politik, ekonomi social, pertahanan dan kebudayaan. Karena arti kemerdekaan kita saat itu yakni 17 agustus 45 sebenarnya adalah awal baru penjajahan yang lebih berbahaya. Penjajahan yang terorganisir dengan cara memecah Negara-negara atas nama proklamasi atau kemerdekaan. Jadi kemerdekaan adalah bahasa penjajahan bagi bangsa adidaya (AS DKK) untuk memecah belah umat manusia agar lebih mudah untuk menyerang tanpa kekerasan. Dulu kita umat islam pernah bersatu, karena kita layak untuk bersatu. Ingatlah Tuhan kita Allah Swt satu, rasul Saw satu, kitab kita satu yakni Quran, kiblat kita satu. Tapi mengapa kita tidak bersatu? Ya karena kita telah kehilangan pemimpin kita, kita telah kehilangan Negara kita. Yakni Khilafah islamiyah. 1300 tahun khilafah pernah menjadi bukti Negara pemimpin dunia dengan landasan Quran dan Sunnah. Disana hidup beragam agama, namun keragaman itu dapat berbaur dengan Negara islam dan masuk wilayah islam. Itulah Negara yang harus dimiliki kaum muslimin dan telah dicontohkan serta disyariatkan oleh Rasulullah saw. Khilafah islam itulah bentuk kemerdekaan sesungguhnya. Itulah kemuliaan yang nyata. Tak kan ada lagi krisis ekonomi yang disebabkan oleh system judi dari bursah falas yang merupakan riba (haram). Tak kan lagi palestina dan negeri islam lainya di tindas oleh Israel dan Amerika yang kebal dari jeratan hukum internasional. Karena merekalah yang sebenarnya mempermainkan hukum untuk menjajah negara2 yang telah disekat2 tadi. Kita bisa bersatu saudara2. kita akan bangkit dengan islam. Dan alam kita tak kan mudah dijarah oleh musuh2 islam. Karena 50 negeri kaum muslimin telah bersatu dan tak mungkin dikalahkan (dg izin Allah). Kemuliaan ini adalah janji. Saatnya kita runtuhkan nasionalisme, dengan ikatan keimanan di setiap negeri dan mempersatukannya kembali. Mengembalikan kemerdekaan sesungguhnya yang telah diruntuhkan di 1924 yang lalu. Allahu Akbar3x. saya pun turun dengan pekikan takbir..subhanallah..Allahu Akbar…1924x

9 thoughts on “17 AGUSTUS 1945

  1. wuih ganas mbak yu…jangan dibakar donk…eman-emani, tak buat serbet aja atau keset ja gak pa2..hwe3x..bener tuh..ayo sana kibarkan, tapi sampean wani gak?? hayooo!!!

  2. wah.. penuh ide nih tulisannya😀
    ide kreatif dalam menyampaikan pemikiran yang cemerlang ^_^
    (*terutama waktu manjat puun pinang trz bla..bla..bla.. aku komen “wkwkwkwkwk”)
    semoga saya juga bisa mencontoh ide kreatifnya..

  3. numpang numpang!!!! eh aku dulu anggota paskib loh…….. gak wedi ta nang aku????
    jehehehehehe….
    wes mas bintang ( cie cie,, julukan baru!!!) udah waktunya sholat istikhoroh.. tapi wes gak usah wes… toh meski udah istikhoroh juga kenyataan akan berkata demikian……
    ngalah ae lah mas,, sudah tiada harapan lagi bagimu….
    (ampun….ampun…)
    doakan aku cepat sembuh ya…
    oiya, untuk yang di atas tadi, no comment lah. bagus.. cuma ini kan kita dalam rangka sales marketing islam nih(maap jika bahasanya salah), mbok yo ojo dikasih beol2 segala lah… tapi itu cuma subyektif saya terhadap saingan yang hampir kalah kok….(jehehehe)
    wal afwa minkum..
    wassalam.

  4. Eh RagiL.. beneran tuh julukan elu? hahaha.. kagag brenti ketawa gw baca tulisan lu yang antara lugu ma dungu (canda bro..) bener2 guyonan org jawa dah.. kek mirip ludruk gt lah gw bacanya…

    But all of content gw nangkep tuh.. keren dunk pas lu ngasih pidato ntuh.. pake celonthengan oli bekas pinang gag tuh.. hehehe…
    Keep on movin bro…

  5. Pusing sy bacanya.
    Pertama, tulisannya seperti anak layanan :p
    Kedua, hm… Apa ya? Haha.
    Ketiga, sy rindu tampilan Seven Level ini dua tahun yg lalu🙂
    Tapi, ignore😀

  6. Ngomong doang…..ngomong doang….. ngomong doang… coba lakuin beneran. nanti kalau di penjara nangis…huhuhu…..katanya islam, katanya beriman kok pengecut. pengecut itu sifatnya kafir

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s